Friday, October 24, 2014

Puisi Untuk Abah

PUISI UNTUK ABAH

Saat pertama kali abah terkulai layu
Kurang mengerti..kami terpaku
Saat daya abah ditarik satu persatu
Cuba memahami..kami mula tahu
Ketika Azan zohor tepat waktu
Rupanya saat tibanya waktu
Abah kaku disitu
Menemui Dia Yang Satu

Berbaju hijau sepanjang hidupnya
Darah hijau ditubuhnya
Disaat akhir hidupnya berbalut jua warna yang sama

Tiada kata yang termampu
Sekadar air mata yang mengalir laju
bersama esak hening sayu
Melewati detik sukar kehidupan
Abah pergi jua
Tertunailah janji seorang anak Adam
Tanpa sempat melihat warisnya dari anaknya tumbuh bertunas

sekadar sedikit kesempatan yang pernah ada
Mengajar kami menjadi manusia
Garang, mejadikan kami matang
Tegas abah buat aku tak mudah rebah
Jelingan itu anak panah amarah
Rotan nan sebatang memaknakan hukuman

Pada mata yang memandang
Segalanya mungkin tampak biasa
Tapi jauh dilubuk jiwa
Rindu pada abah tiada tara
Tiada daya untuk berkata
Kerna takdir Tuhan mengatasi segala

Puisi ini untuk abah
Rindu ini untuk abah
Istimewa untuk abah
Hanya untuk abah
Kerana abah tetap abah
Tiada ganti walau waktu terhenti
kerana kasih abah abadi
tenanglah di sana..

#terimakasihmimpiyanghadir

posted from Bloggeroid

No comments: